9 respons unik ketika orang tahu saya anak ITB

Halo rekan-rekan baik yang ITB maupun yang bukan 😀
Berikut adalah respon unik yang mungkin kita pernah atau akan terima oleh orang lain ketika orang lain tahu kita adalah anak/mahasiswa/alumni ITB.

Sebagian besar daftar ini berasal dari cerita pribadi saya. Kalau ada contoh respons lainnya silakan beri tahu saya agar ditambahkan.

Disclaimer: tulisan ini tujuannya bukan buat sombong2an/arogansi almamater, this is JUST FOR FUN!

1. Gak percaya.

Biasanya karena kita dianggap tidak mungkin/tidak layak/tidak mampu atau gampangnya dianggap kurang pinter untuk bisa kuliah di ITB. Bayangkan orangnya diam sejenak lalu mukanya nyolot luar biasa dan nanya ke kita dengan nada yang tinggi tidak enak didengar.

“Eh seriusan lo anak ITB? Ah gausah bercanda lah bro hahahaha. Yaelah bro santai aja kali. Gausah bohong santai aja sama kita-kita. Gausah ngarep-ngarep amat juga.”

Guys, ini cerita nyata, waktu itu gua setelah jadi mahasiswa gua sempet main ke bimbel di jakarta dan ketemu sama adek kelas SMA 70. Trus kesel banget ga sih ditanyain kayak gitu. Ya gua jawab:

“Iya beneran coy, ngapain gua bohong coba. Gua udah diterima, udah masuk di fakultas FTTM. Ah ini nih liat KTM gua!”

Gua sambil rada kesel nunjukkin KTM (kartu tanda mahasiswa) ITB ke doi.

“Wah apaan nih? Ah elah niat banget lo. Bikin kartu beginian mah gampang kali hahahhaa.”

Muka gua merah penuh amarah. Gua ambil KTM dari tangan si anak pintar itu dan langsung cabut. Padahal niat gua baik mau sharing-sharing masuk ITB. Thank you for underestimating me LOL.

2. Curiga.

Ini juga pikirannya rada mirip sama yang nomer sebelumnya

“Oh Lo kuliah di ITB. Emangnya bokap nyokap kerja apa?”

(biasanya kalo yang anak dosen suka merasa bersalah disini karena si penanya coba mencari alasan kita bisa masuk ke ITB dengan jalan yang tidak wajar)

“oh lo anak dosen/pegawai/staf ITB toh, ya pantesan aja! AHAHAHAHAHAHA!”

Atau kalau bukan, dia akan terus bertanya mencari-cari kemungkinan..

“Lo emang dari sekolah/bimbel mana? Oh pantesan!”

“Lo emang masuk pake jalur apa? Oh pantesan!”

“Lo emang pas daftar nulis mau nyumbang berapa juta? Oh pantesan!”

“Lo emangnya, sori nih ya, suku/agama/latar belakang/hobi/warna favorit/whatever-nya apa? Oh pantesan!”

OH PANTESAAAAAAAN!!!!! Hahaha

3. Biasa aja.

Biasanya oleh orang yang kampusnya bagus banget. Menurut pengalaman pribadi sih kebanyakan respons begini dari kampus luar negeri sih hehe.

“Oh jadi lo anak ITB? Oh gitu iya iya iya. Eh iya gua kuliah di X btw. “

Ya gitu sih biasa aja sih. Biasa aja lah gausah lebay-lebay amat, ya elah ITB doang kayak apaan aja..

4. Diceramahin dan didoain.

Biasanya oleh orang yang jauh lebih tua. Coba bayangkan kata-kata berikut dibaca dengan suara yang lembut, pelan, dalam, dan bijaksana.

“Oh jadi kamu anak ITB? Semoga sukses ya, biasanya sih alumni ITB gampang dapet kerja, kalau bisnis juga sukses, di pemerintahan juga cepet naik pangkat, mau kuliah lagi keluar negeri juga dimudahkan. Ya baik-baik ya, jangan lupa mengabdi buat bangsa dan negara, jangan cuman jadi kuli yang digaji mahal. Bangun negara kita Indonesia ya.”

aminnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn! (AMENNNNN!)

Dan seterusnya dan sebagainya. Btw siapa sih yang ga seneng didoain bakal berhasil? Hehe

Oh iya, bonusnya adalah ketika setelah mengucapkan demikian, beliau tiba-tiba bercerita tentang anak perempuannya yang kebetulan sekali sepantaran dengan saya. Hmmm maksudnya apa ya? Leh uga nih. Wkwkwkwkwk

5. Takjub

Respons yang ini, jujur, bisa membuat berbangga hati dan bersyukur. Juga bisa bikin bingung. Jadi bingung ngasih respons apa..

“Anak ITB??? WUAAAAOO X bangettttt yaaaaaa!”

“X” bisa diganti dengan keren, hebat, canggih, pinter, jenius, brilian, you name it la..

Sempet sekali gua mampir ke suatu Job Fair dan mampir ke suatu booth. Salah satu lowongannya itu titelnya bagus banget kalau ga salah ada manager2 nya gitu. Gua jadi penasaran dan ingin tahu lebih lagi ya. Maka gua tanya lah ke penjaga booth, seorang pria berpakaian rapi dan necis (formal business suit).

“Mas ini manager gimana ya maksudnya?”

“Oh iya mas nanti bakalan di training dulu, sekian lama, (bla bla bla). Oh iya mas emangnya dari kampus mana?”

“Oh gitu ya. Saya dari kampus ITB”

“ITB???? WUSSSSSSSSSSSS”

*ujar si masbro dengan berseru, mata membelalak, dan tubuh terlempar ke belakang sedikit. Wuooooo Nyantai wooooy!

Melihat itu, gua bingung. Gua pun seketika pamit dan pergi meninggalkan gedung.

6. Sedih.

Hmmm, bisa jadi kalau lawan bicara punya memori yang menyedihkan yang berhubungan ITB. Ya, itu wajar banget dan ah ini mah kalo terlalu sedih juga ga bisa dibikin bercanda bro. Well okay bisa bercanda kali kalo misalnya mantannya anak ITB wkwk..

Atau gak orang yang dulu sempet pengen banget masuk kuliah di ITB dengan penuh susah payah tapi sayangnya belum berhasil, belum jodohnya 😦

Bayangkan yang ngomong wajahnya sedikit sedih dan sedang mengingat2 masa lalu yang kurang menyenangkan..

“Kamu anak ITB ya? Dulu tuh aku belajar 12 jam sehari barengan sama Si X untuk masuk ke ITB. Kami sama-sama sepakat dan udah janjian bakalan sekost bareng loh. Tapi pas pengumuman dia masuk tapi aku enggak.”

-ujarnya sambil mengingat-ingat masa lalu dan melihat ke bawah

Di momen itu saya merasa bersyukur banget hanya karena anugerah boleh memiliki apa yang orang tersebut sangat inginkan. Tidak ada ruang untuk sombong jadinya ya. Biasanya juga beliau sedih ga lama-lama setelah cerita karena semangat kerja kerasnya masih terus membara dimanapun mereka berada dan bekerja. Mantap 🙂

7. ANTUSIAS.

Ini seperti kita semua bisa tebak, biasanya adalah adik-adik SMA atau mungkin adik-adik yang lebih muda lagi yang punya mimpi berkuliah di ITB 🙂 Yah gua pun dulu juga begitu hehe. Bayangkan adik-adik yang bertanya ke Anda dengan antusias, mata berbinar, mulut ternganga, setia mendengarkan, dan polos menerima tips2 dari Anda..

“Kakak kuliah di ITB ya? Jurusan apa? Dulu masuknya susah ga? Gimana sih caranya kak masuk ITB? Ada tips gak supaya bisa masuk? Temen-temennya seru ga? Katanya sibuk banget ya kuliahnya? Dosennya galak ya kak? Kuliahnya katanya mahal? Kuliahnya katanya murah? Seru gak kuliah di sana? Kakak masih single gak ya? Kok bisa keren banget kak? Kalau aku mau jadi dokter gmn ya?”

Pertanyaan yang terakhir emang aneh hahaha. Serunya antusiasme mereka itu kadang memberi semangat lagi buat kita hhe.

Dulu gua juga antusias banget nanya gimana cara masuk ITB. Salah satunya pernah nanya ke senior di SMA 70, kebetulan doi namanya Sandro juga hahaha.

Jawabannya cuman satu: “MAIN SUDOKU”. LOL

8. Nyinyir/Kritik.

Kalau yang ini biasanya diberikan sama orang yang pernah kerja bareng anak ITB atau pernah meng-hire anak ITB atau malah mungkin senior anak ITB juga di angkatan2 atas gitu. Perkataan berikut campur-campur yah dari berbagai orang dan sumber.

“Kamu ITB ya? Anak ITB tuh payah banget ya kerja sama tim nya. Egois banget. Maunya dominan. Udah gitu kutu loncat. Senang banget pindah-pindah perusahaan. Ga mau loyal sama perusahaan, cuman maunya ngejar gaji yang gede aja gitu. Sombong banget emang anak ITB tuh ya merasa paling pinter aja gitu. Padahal juga kontribusinya apa sih ke Indonesia? Itu senior kamu yah yang ketahuan korupsi?”

Tentu kritik harus diterima dengan besar hati dan lapang dada. Bisa jadi masukan untuk terus memperbaiki karakter diri. Karena konon katanya keterampilan membantu kita mendapat pekerjaan, namun karakter lah yang memberikan promosi dalam pekerjaan kita.

Cie sok bijaksana banget deh aw aw aw.

9. Kecewa

Jadi ceritanya ada seorang pria tertarik kepada seorang wanita yang cantik rupawan. Perencanaan pedekate sudah diciptakan secara strategis dan matang, tinggal menunggu eksekusi kepada sang wanita pujaan. Btw, ini cerita nyata hahahaha, si pria nya kira-kira bertanya seperti ini

“Hai, kamu dari kampus mana? Hehe”

“Aku dari teknik X ITB.”

“Haaaaah? ITB? Seriusan? Kirain dari mana gitu..”

Ekspresinya kaget luar biasa. Lalu si pria diam, membungkuk sejenak, lalu merendahkan diri dan berdoa. Mungkin berdoa dalam hati ya. Intinya si pria merasa rendah diri dan kalah.

Padahal wanitanya biasa aja loh ga gitu-gitu amat, si bro aja nih yang kurang pede dan kurang self-esteem. Better luck next time!

*

Ya sekian 9 respons unik yang orang berikan ketika mengetahui saya adalah anak ITB. Artikel singkat untuk hiburan semata. Hey, apalah arti nama baik almamater kalau kita tidak sanggup berkontribusi nyata?

SALAM GANESHA!
NB: selamat buat temen2 tambang itb 09 yang berhasil lulus pada gelombang terakhir:)
proud of you guyz!

[mei 2015]

Iklan

8 pemikiran pada “9 respons unik ketika orang tahu saya anak ITB

  1. Jadi teringat pernah kejadian nih samaku . Pas aku naik pesawat ke Medan dari Bandung ketemu sama mamak2 batak dipesawat, persis disampingku duduknya. Pas tahu aku dari ITB, dia langsung kasi foto anak cewe nya dan no HP nya biar aku hubungin. Cakep sih tapi ga jodoh sepertinya wkwk. True story bro.

    Btw salam kenal.
    Aku Gunawan Panjaitan
    Teknik industri ITB 2010.

    Disukai oleh 1 orang

  2. Dro, untuk poin 5 dan 7, apalagi kalau ada yang nanya cara masuk ITB, mestinya bisa dibagi menjadi 2 jawaban :

    1. Kalau yang nanya dari Bandung : Gampang kok tinggal naik angkot (sebut rute angkot), turun di Ganesha/Tamansari. Nah dari situ jalan kaki.
    2. Kalau yang nanya dari luar Bandung : Gampang kok, tinggal jalan kaki.

    Nanyanya gimana cara masuk ITB kan?

    Untuk poin 4, kalau misalnya ada yang doain, aku sih aminin aja. Hihi.

    Have a nice day, Brot!

    Disukai oleh 1 orang

Hey, what's your opinion? Be the first to speak up!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s