FIKSI Muntahan anak kecil kebodohan orang dewasa

Ian Gav

06.30
Kepala ini rasanya berat banget, badan ini apalagi. Hebat juga gua bisa bangun jam segini. Ngeliat ke arah jam wow emang canggih. Bau apa yah ini? Ga enak banget aromanya, pekat bgt deh. Mungkin cuman mimpi, ya gua rebah lagi.

Dan gua kebangun lagi, lagi-lagi bukan karena alarm. Oh my God kepala gua pusing banget, perut ga enak banget, badan sakit-sakitan semuanya. Gua bangkit dari kasur ke WC mau buang air kecil. Itu tadi apaan yah di lantai di samping kasur? Masih setengah sadar. Lalu kesadaran meningkat lalu gua ngerti: itu isi perut gua.Gua muntah pas subuh gitu berarti yah. Gelo. Gelo. Gelo. Baunya parah ga enak banget. Bentuknya jangan ditanya yah. Gua bingung banget ini, harus dibersihin dong? Okelah gua dengan kondisi badan yang sakit ini melangkah ke minimarket terdekat beli tissue utk mungutin sampah yang berasal dari dalam diri gua sendiri.

Lemes banget deh ini badan. Lemes gila. Tissue udah di tangan. Aduh ga kuat deh ngeliat lantai kamar gua. Terlintas ide brilian minta tolong sama penjaga pondok. Mereka ada dua orang ibu-ibu yang baik dan perhatian, barusan gua liat sih lagi nyantai-nyantai. Patut dicoba.

“Mbak tolong bantuin saya yah? Saya muntah euy di kamar banyak banget” mereka mengikuti saya dan melihat sendiri dengan mata kepalanya dan juga mengendus sendiri dengan hidung kepalanya.

“Mas Darren sakit yah? Aduh kasihan, yaudah sok atuh istirahat, biar dibersihin. Mau bubur ayam sekalian? Biar dibeliin..” kata Si Mbak dengan penuh perhatian dan belas kasihan.

“Iya Mbak, saya kecapekan banget.” Gua mengiyakan perkataan mereka. Sakit banget emang ni badan.

Well, luar biasa yah. Mbak satunya ngebersihin muntahan di lantai, dengan sabar dengan tulus ikhlas. Ga ada gua liat raut jijik atau malas atau keluhan. Terharu.

Selimut gua kena muntahan, pacar gua juga (baca: bantal guling), dan beberapa kain-kain yang gua kadang sengaja taro di samping kasur. Oke itu karena males ngerapiin baju kotor, duh jadinya kotor beneran deh. Banyak isi perut gua yang gua masih inget bentuknya, rasa enaknya, dan aromanya sebelum dikunyah dan sangat jauh sekali dengan apa yg sekarang terhampar di lantai. Hmmm perlu gua jabarkan? Gausah deh yah. Biar gua aja yg kehilangan nafsu makan. #mual

Setelah partikel limbah perut itu diamankan ke kantong plastik. Lanjut dipel supaya bersih dan wangi. Mbak satunya pun sudah sampai dengan membawa bubur ayam yang dibelinya entah dimana.

“Mas, istirahat atuh yah, minum yang anget terus makan bubur ayamnya. Terus minum obat terus udah tidur aja. Bibi sering ngurusin orang sakit, malah kadang suka ngerokin juga, itu supaya anginnya keluar.”

“Iya nih mbak, eh bibi, makasih yah udah ngebantuin. Yang dikerok itu gmn? Saya mau deh tolong dikerokin.” Gua belom pernah dikerok, tapi sering ngedenger itu dan pernah ngeliat produknya berjalan-jalan nyebur di suatu kolam renang komersial.

Tanpa basa-basi Si Mbak langsung action. Si Mbak ngambil kayak krim hangat gitu lalu gua ngasih koin 500 perak yang warna keemasan “yang ga ada pinggiran yg tajemnya” kalo kata si mbak satunya. Setelah itu saya bersyukur saya mengalami untuk kali pertama suatu sesi pengerokan.

“Wah ini dikerok kulitnya langsung jadi item. Biasanya merah. Berarti emang lagi sakit banget berarti masnya.” Ucapan Si Mbak semakin meyakinkan kalo emang gua lagi sakit beneran, ahyang penting nanti jadi sehat. Btw sakit juga loh, kayak digaruk tapi pake garpu.

Merasa lebih baik, agak mendingan abis dikerok. Lalu gua minum air yang banyak. Lalu mual, lagi, tapi lebih heboh. Yaudah gua pun berlutut di kloset kamar mandi memuntahkan isi perut, lagi, kali ini rasanya ga enak banget. Sakit. BANGET. Setelah menekan tombol flush, muntahan itu pergi. Trus gua berlutut sekali lagi, menyesal dan berjanji tidak akan mau dibikin mabok, lagi.

[]
21 Feb 14

Iklan

2 pemikiran pada “FIKSI Muntahan anak kecil kebodohan orang dewasa

Hey, what's your opinion? Be the first to speak up!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s